Jumat, Juni 14, 2024
BerandaIndexHeadlineMenteri Parekraf Sandiaga Uno Berharap Kota Mojokerto Jadi Pusat Batik yang Bisa...

Menteri Parekraf Sandiaga Uno Berharap Kota Mojokerto Jadi Pusat Batik yang Bisa Go Internasional

Mojokerto, Xtimenews. com – Malam puncak Mojo Batik Festival 2023 menampilkan sebanyak 36 desain batik kontemporer hasil pendampingan tim Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) kepada UMKM Kota Mojokerto, digelar di Alun-alun Kota Mojokerto, Sabtu (7/10/2023) malam.

Menteri Parekraf Sandiaga Salahudin Uno turut hadir langsung dalam gelaran rutin tahunan ini. Ia mengakui jika Mojo Batik Festival 2023 memiliki kemasan mengagumkan dan mampu menebarkan semangat serta getaran vibrasi positif dari para pelaku ekonomi kreatif khususnya industri batik di Kota Mojokerto.

“Menurut saya ini sudah layak menjadi event nasional, melihat dari karya dan kreasinya, dan tentunya ini membuka peluang agar Kota Mojokerto menjadi pusat daripada batik yang bisa go internasional,” ujarnya.

Selain itu, Menparekraf juga mengucapkan selamat kepada Pemkot Mojokerto karena berhasil memberdayakan masyarakat melalui kreasi batik yang ramah lingkungan. Pihaknya berharap hal itu bisa membuka lapangan kerja, sehingga meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kota Mojokerto.

Lebih lanjut, pihaknya juga mengundang Pemkot Mojokerto untuk mengikutsertakan Mojo Batik Festival dalam kurasi Kharisma Event Nusantara (KEN) tahun depan.

“Seandainya bisa lolos, ini akan mendapatkan tambahan insentif dan tambahan pendukungan lainnya dari kami,” terang Sandi.

Tidak hanya dari Menparekraf, gelaran memperingati Hari Batik ini juga mendapat pujian dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa yang semalam turut menyaksikan langsung. Ia menekankan bagaimana memaknai festival ini lebih mendalam.

“Mojo Batik Festival itu harus diangkat filosofinya secara lebih universal, tidak hanya batik, tapi juga bagaimana Mojopahit memberikan nuasa bangunan kenusantaraan, kebhinekaan, keberagaman. Ini menjadi bagian dari penguat nusantara,” jelasnya.

Terkait rekomendasi Menparekraf tadi, Gubernur Khofifah juga mengaku bangga dan berharap Kota Mojokerto bisa menambah daftar festival kebudayaan yang menjadi agenda pariwisata di Jawa Timur dalam KEN. Dimana tahun 2023 telah ditetapkan oleh Kemenparekraf sebanyak 8 festival kebudayaan.

Mudah-mudahan ini akan menjadi tambahan dalam Kharisma Even Nusantara di tahun 2024,” ungkapnya.

Sebagai informasi, Mojo Batik Festival tahun ini, selain batik karya desainer lokal hasil kurasi dan pendampingan Kemenparekraf, juga menampilkan fashion show busana karya desainer internasional dan nasional. Antara lain yaitu Diana Couture, Isyam Syamsi dan Agus. T. Santoso. Ketiga desainer tersebut tentunya menggunakan batik Kota Mojokerto.

Sementara di dalam rangkaiannya, juga digelar pameran batik dan berbagai produk turunannya, lomba desain dan fashion show, dan talk show inspiratif bersama Diana Couture. Keseluruhan agenda tersebut digelar selama tiga hari berturut-turut sejak Kamis (6/10) lalu. (Pra/Tin)

RELATED ARTICLES

Most Popular

Recent Comments